Hari ini adalah hari ke-29 akhirnya virus corona mulai mewabah di seantaro indonesia. sampai hari ini, udah 1155 jiwa positif corona...

Gemes sama respon pemerintah nih!!



Hari ini adalah hari ke-29 akhirnya virus corona mulai mewabah di seantaro indonesia. sampai hari ini, udah 1155 jiwa positif corona, 59 dinyatakan sembuh tapi memakan 102 korban jiwa!!! gue beneran sedih, parno dan was-was. beneran.

Di wuhan sendiri padahal udah mulai dari bulan november 2019 dan sekarang mulai pulih.sementara negara lain udah langsung prevent sejak virus di wuhan merebak. lha kita mah nyantei aja, banyak pihak berujar, termasuk kemenkes sendiri, bilang kalo indonesia-mah moal ka-asupan corona, tenang we, nyatanya sekarang, yah we know it ya, sekarang jadi kebablasan.

Situasi udah kaya perang. sejak tanggal 15 maret 2020 sekolah di"home-schooling"kan. semua pembalajaran udah kaya kulwapp aja deh. untung udah pengalaman ikut kulwapp jadi ga grogi. 

PNS udah pasti work from home alias gawe dirumah aja, sebagian pegawai swasta juga. mereka sih enak ya, work from home tapi gaji mah tetep we ngalir, lha kita, para pencari nafkah di garda depan, alias pecari nafkah di pinggir jalan, termasuk pihak paling pertama kena imbas efek samping corona, dagangan sepi kaya kuburan. akhirnya, kami memilih stop dagang karna dagangpun percuma, yang lewat lalat. jangan tanya soal tabungan, jelas gak ada, karna namaya juga gajih harian, ya abis sama kebutuhan harian. masih syukur alhamdulillah sih, kami masih punya usaha lain agar supaya kami masih bisa bertahan di masa lockdown ini, tapi bagi mereka yang andalannya hanya jualan kaki lima, tiap hari tetep usaha dagang walau hanya bawa duit yang ntah cukup atau tidak buat makan. gak peduli soal corona karna kalo gak dagang-pun nyawa tetep taruhannya. 

Lantas patutkan kami salahkan jokowi sebagai pemimpin nomer wahid negeri ini? sekali-kali boleh ya, kami gemesss pak'de kok telat pisan sih penangannya? kenapa waktu wuhan merebak sampeyan gak langsung prevent sih? udah tau ini pandemi mudah nular secepat the flash tapi kenapa gak tutup bertahap bandara, pelabuhan dan semua aktivitas ekonomi yang bersifat ekspor-impor? kenapa gak nahan warga +62 yang keukeuh pengen holiday atau gawe ke luar negeri? eh malah jor-jor-an ngeluarin duit miliaran buat support pariwisata ditengah pandemi corona di seluruh dunia? malah ngasih diskon!!!! luar biasa!!! biar apa coba? biar ekonomi kita ga ambruk? tapi liat imbas nya sekarang pak'de, you juga yang lieur kan? ( sumber info : cara pemerintah ngadepin pandemi corona awal tahun 2020 ) padahal WHO udah wanti-wanti, JANGAN MERASA GAGAH SENDIRI KALO NEGARA YOU GAK BAKALAN KENA CORONA! sekarang kebukti kan?

Tapi ya, sudahlah, toh udah kejadian.

Setelah melewati 29 hari, kinerja pemerinta memang digenjot abis-abis-an. semua pihak sekarang digiring buat me-nomer-satu kan penanganan virus corona. banyak pihak medis yang juga jadi korban covid19 atau meninggal karena kelelahan. banyak orang semacam dr Tirta yang lagi hive karena aksi solideritas dan derwamawannya yang akhirnya juga tumbang karena super exhausted gue suka beliau karena tegas dan blak-blak-an, gue suka waktu dia akhirnya marah dan kesel sama lambatnya kinerja pemerintah juga kesel sama pemerintah yang gak juga memberlakukan LOCKDOWN area ditambah kesel sama pernyataan jubir kemenkes, yang bilang terang-terangan kalo "yang kaya bantu yang miskin yang miskin bantu untuk tidak menularkan penyakitnya", hellooowwww!!! maksud L? jadi si miskin tuh biang keladi penyebar virus gituh? duh pak, klo bicara itu di filter dulu atuh pak!!! jangankan dr Tirta, gue aja marah banget!!!!

Gue juga kesel, kelurahan di wilayah rumah gue lambatnya bukan main! semprot desinfektan jalan raya baru dikerjain minggu ini, setelah mau nyampe 4 minggu! juga semprot di gang-gang, itu pun bukan foging, cuman pake sprayer pestisida yang jangkauannya cuman se-uprit. dari awal corona masuk indon, gue udah bikin masker sendiri dan hand sanitizer sendiri, karena abis dimana-mana. termasuk bikin desinfektan sendiri buat sekitaran rumah aja. setelah gue bikin, itu bahannya gampang kok, dimana-mana banyak tutorial bikinnya. cari bahannya juga gampang. kan jokowi udah bilang, hentikan semua pengeluaran yang kurang penting dan alokasikan segera buat penanganan virus corona di wilayah masing-masing! bisa kan inisiatif bikin sendiri atuh pak lurah????? iiiih super gemes gueee!!!

sebetulnya yang paling bikin gue marah adalah KELAKUAN WARGA +62 yang masih ngeyel aja ditengah pandemi begini masih keluyuran dan nongkrong! juga warga yang ngeyel tetep solat jumat dan pengajian, belum termasuk musyawarah-musyawarah dan acara-acara keagamaan di masjid atau tempat seminar! halo warga yang budiman, kalo ini cuman penyakit yang bikin you mati sendiri sih gpp, tapi ini kan nular nya cepet bambang!!!!! masih keukeuh aja bilang, " tong sieun ku korona, sieun mah ka gusti alloh! paeh mah urusan alloh tong nepi keun ka ibadah stop!" ya iyalah itu juge gue tau bambang! tapi kalo kita cuek bebek gak prevent gak stay at home terus masih aja "jihad" kesana kesini sambil nyebarin virus apa itu namanya bukan dzalim?? jatohnya dosa juga kan bambang? percuma ente ibadah diluar juga, nilainya nol!!! ibadah kan bisa di rumah juga. nabi aja nyuruh di rumah aja solatnya kalo ujan gede, apalagi ini VIRUS MEWABAH! iiiih kesel gue!!!! 

oke! beneran cukup!
Urusan gimana caranya pemerintah menangani virus corona ini akhirnya gue serahin aja sama Gusti Allah, pasrah aja. gue cuman bisa bantu do'a dan stay at home, karena gak punya super power kaya dr Tirta, walo inginnya begitu. 

Gue fokus sama keluarga kecil gue yang ditengah pandemi begini, malah sakit sekeluarga. bikin parno, mana gejalanya sama kaya gejala corona. batuk, pilek, meler, pusing, idung mampet, susah nafas, demam! gadang udah pasti, bolak balik doker gantian udah pasti. akhirnya kembali, pasrah dan banyak berdo'a jadi senjata utama. setelah seminggu, alhamdulillah satu per satu sembuh, walo ada sisa batuk dikit dan ingus kadang keluar dikit. tinggal si gue nih yang berada di tahap akhir penyembuhan. karena jadi perawat di rumah satu-satunya, gue juga akirnya tumbang. untungnya gak demam, cuman meriang. yang gak kuat adalah sakit usus dan punggungnya itu. akibat begadang dan gendong si bungsu siang-malam. asam mefenamat penyelamat. seperti biasa. 

Entah kapan virus ini mereda. memang akan mereda, karena corona termasuk virus yang self limited alias akan berlalu sendiri. tapi harus waspada dan cepet penanganannya karena sifat mudah menyebar dan mematikannya itu. kembali lagi, si kami untuk sekarang hanya bisa pasrah dan berdoa. semoga badai cepat berlalu. semoga tim medis pada kuat-kuat, semoga pemerintah bisa serba cepat dan potong semua birokrasi, semoga para warga nurut buat ngajedog di imah dan semoga para artis yang kaya raya berkat jadi yutuber mau jadi kaya dr Tirta , semua saling bantu. biar tiap hari gue buka twitter isinya bukan tentang naiknya angka korban terjangkit dan yang meninggal, tapi naiknya yang sembuh dan berkurangnya yang meninggal!!!