Realita Menyakitkan layaknya Film Miss Virginia


illustrasi bikin sendiri nyontek dari scene film miss virginia (2019)

Pada suatu masa, sebelum liburan akhir semester sekolah keenan tahun lalu, POMG ngadain rapat mau piknik kemana kita, pilihannya antara naik kereta api terus ke museum iptek seharga 220rb per pasangan ibu-anak  atau renang yang hanya 130rb per ibu-anak.

Dan, 80% semua ortu siswa memilih renang. Aku agak kecewa sih sebetulnya.

Mengapa?  Karena coba bayangkanlah, kita se-TK sewa 1 gerbong kereta api, terus bakalan ada ahli edukasi per-kereta-apian dari pihak PT.KAI alias tour guide yang bakalan ngejelasin ke anak-anak tentang kereta api , trus udahnya langsung cuzzzz ke MUSEUM IPTEK dan diakhiri dengan NONTON FILM 4D!!!! mo gimana gak lengkap ga tuh program outing-class-nya alias belajar dilapangan anak-anak yang ntah kapan keenan bisa dapet kesempatan kaya gitu lagi?!!!! 

Yah, saya akui harga outing-class semester memang MAHAL, 220rb memang bisa di bilang mahal mengingat kita sebagai ortu masih punya kewajiban pembayaran lain yang sama pentingnya. tapi buatku pribadi, mahal dikit kagak napa-napa lah, yang penting anak-anak bisa belajar. apalagi beda-nya "cuman" 100rb yang kalopun jadi renang, kita bakalan tetep ngeluarin duit lebih segitu buat JAJAN!!!! Jadi jatoh-nya sama aja mahal Fernando! hehehehe

Emang sih, anak TK daya serap ilmu nya belum sempurna dan kalopun dijelasin panjang lebar se-panjang kereta api , mereka cuman pelanga-pelongo sambil manggut-manggut ntah ngerti ntah kagak, dan mungkin emang gak ngerti sama sekali apa yang di omongin tour guide, TAPI PENGALAMAN ITU PENTING!!! 

Bayangkan senangnya anak TK naik kereta untuk pertama kali, terus ke museum iptek dan merasa takjub dengan semua perkembangan teknologi yang belum mereka pahami, siapa yang tahu, setelah mereka naik kereta api jadi pengen jadi masinis atau bahkan ilmuwan yang bikin kereta api? siapa yang tahu setelah ke museum iptek mereka jadi pengen jadi engineer yang menciptakan teknologi baru??? Siapa yang tau??

Yaah, 
Realita yang menyakitkan ini mengingatkan saya akan realita yang dikisahkan oleh sutradara R. J. Daniel Hanna dalam film Miss Virginia (2019), film berdasarkan kisah nyata milik Virginia Walden Ford, seorang kulit hitam, single parents dan bisa dibilang secara ekonomi hidupnya pas-pas-an. Mereka tinggal lingkungan yang penuh dengan peredaran narkoba dan pembunuhan. Hal itu menyebabkan Virginia, merasa harus kerja keras agar anak laki-lakinya yang berusia 15 tahun tidak mengalami apa yang dialami anak-anak lain di lingkungan rumahnya, berakhir dipenjara atau terbunuh dijalanan.



Anaknya, james sekolah disekolah umum milik pemerintah yang broke-down dan under-funded. James sering jadi korban bully. Virginia tahu hal itu dan akhirnya pindahin james ke sekolah swasta. 

Dilema muncul kemudian ketika Virginia harus menghadapi kenyataan pahit bahwa, biaya sekolah swasta itu mahal cuy!! Dia gak sanggup bayar sisa pembayaran uang daftar sekolah james yang baru! Padahal dia udah double job sebagai janitor di kantor salah satu anggota DPR, Lorraine Townsend, yang kemudian mereka jadi ce-es karena persamaan pandangan terhadap pendidikan, bahkan si Lorraine Townsend ngajak Virginia ke acara pertemuan warga di Town Hall buat ngasih suara di Town hall meeting. 

Acara hearing session di Town Hall meeting, waktunya pas pisan sama si virginia yang lagi galau karna masalah yang dia hadapi, ketika Virginia ditunjuk kedepan untuk buka suara, dia gak ngasih suara dukungan ke anggota DPR Lorraine Townsend, tapi dia malah curhat! 

Soal si Virginia menemui kenyataan bahwa dia ga punya duit buat lunasin pembayaran sekolah james yang baru dan james harus pindah lagi ke sekolah lama yang bagaikan neraka bagi james dan ada kemungkinan james gak punya masa depan lebih baik, apa jadi dokter, pengacara bahkan anggota DPR dan mungkin malah akan berakhir jadi pengedar narkoba atau mati dijalanan, hanya karena emaknya kagak punya duit buat sekolahin james di sekolah yang bagus!!!. Virginia minta beasiswa untuk anak seperti james, yang ingin sekolah disekolah yang bagus tapi gak mampu. Tapi sayangnya beasiswa semacam itu gak ada.

Sungguh malang, Curhatan virginia malah berbuntut dipecat sama si anggota DPR. Sedih dong dan hancur hati Virginia berkeping-keping, tapi dia gak nyerah. Dia bawa kasus anaknya ke anggota DPR lain yang jauh punya pengaruh politik lebih kuat. Daaann… perjuangan pun dimulai. Akhirnya begimana? Yah tonton ajah di web sebelah ya…

Ini yang aku maksud, realita yang kualami sama menyakitkanya dengan film miss Virginia, kita sama dalam pandangan pendidikan dimana anak layak dapat pendidikan terbaik walau ada harga yang harus dibayar. Tapi beda-nya Virginia berjuang sampai ranah politik biar anaknya dan anak-anak yang lain bisa dapat beasiswa, sedangkan saya ? Baru sampai begadang tiap hari ngerjain gambar!  Wkwkwk

Virginia itu hebat lho, udah single parents terus rela kerja keras banting tulang biar anaknya bisa masuk sekolah yang the best. 

Tapi saya udah gak kesel lagi kok, it’s not a big deal sebenernya. Klopun keenan gak jadi belajar soal kereta api, gampang, saya ajak ajah naik kereta api dari gedebage ampe cicalengka terus saya yang jadi tour guide-nya.

Gak jadi ke museum iptek? yah gpp, saya ajak aja dulu ke museum geologi dan saya yang jadi tour guide-nya nerangin soal dinosaurus. Gak jadi nonton film 4D? Saya suruh aja anak  nonton film pake kacamata 3D bikin sendiri. Jadi lebih kreatif kan ya sebetulnya. 

Yah,  selalu ada jalan menuju roma wahai mercedes,  selalu ada.  Virginia aja ga nyerah,  masa kamu nyerah??  Hehe

wassalam,


6 comments:

  1. Filmnya tentang perjuangan seorang Ibu. Itu selalu menyentuh, apalagi kalau ingat Ibu sendiri.

    ReplyDelete
  2. betul mba, saya ga berenti nangais nonton ini, untunglah happy ending :)

    ReplyDelete
  3. Aku jadi pingin cari film ini, thx rekomennya ����

    ReplyDelete
  4. Pengalaman itu memang penting ya.. kurasa ibu2 murid yg lain tuh menganggap study class hanya sebagai formalitas makanya milih renang yg murah.

    Sementara maksud kak Eka tuh anak2 butuh pengalaman lebih dari sekadar renang. Bener sih pilihan bijaknya. Tapi sayangnya kalah suara dg orang2 yg tidak berpikir panjang untuk masa depan anaknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. opini yang keluar sama semua, " yang penting anak seneng dan gak mahal-mahal amat bayarnya " begitu. hati saya sedih sebetulnya. tapi kita memang beda pendapat dan pandangan soal ini, jadi yah saya terima aja. tapi di rapat POMG kemarin, saya buka suara dan akhirnya di terima usulan saya, tapi sayangnya outing class gak jadi karena keburu lockdown pandemi covid19, hiks

      Delete

Adbox