Homeschooling-kan anak karena efek lockdown, mengapa tidak? Tapi apa sudah yakin?






assalamualaikum emak,

gak kerasa udah mau 3 bulan nih si kakak sekolah daring, alias sekolahnya via WA grup. awal-awal sih masih semangat, ya emak ya anak.

kesini -sini, banyakan emaknya yang males. apalagi kalo si anak udah menolak buat di suruh ngerjain tugas. padahal anak TK mah tugasnya cuman 3-4 poin, itupun ga susah. ngerjainnya gak makan waktu sampai berjam-jam. cuman karena anak gak biasa belajar dirumah dan saya ga pernah ngajak keenan belajar juga (karena merasa sekolah cukup dan keenan masih 5 tahun, duuh emak macam apah akuh ini??? hiikks ), saya ngerasa kena batu-nya, yaitu khawatir keenan gak bisa baca dan nulis padahal tahun depan mau masuk SD, sementara syarat masuk SD sekarang ini harus bisa baca dan nulis!!! alamak!!!! gimanaaan iniii??? 

Lalu, efektifkah sekolah daring selama masa pandemi? 




keenan, tipe anak yang menolak diajak belajar serius dengan saya, menolak ngerjain tugas sekolah daring dan maunya main layangan. tapi kalo waktu dia luang dirumah, stok kertas, lem dan karton habis dia pakai buat bikin hasta karya. subhanallahnya, dia bikin sendiri gak mau dibantuin. dia semangat kalo udah bikin karya. oohh saya sadar, keenan tipe anak yang belajar harus pake alat peraga. 

saya jadi berfikir, sekolah daring ini sebetulnya kurang efektif. terbentur rasa malas tadi, akhirnya setiap tugas dikerjakan dengan ASAL BERES lalu FOTO dan KIRIM sebagai bukti. ilmunya? entah masuk entah tidak. ujung-ujungnya, FORMALITAS buat saya. padahal para guru-mah sampai begadang bikin video dan materi. maaf ya bu.

akhirnya, saya inisiatif bikin flashcard buat keenan belajar baca dan tulis. karena alasan itu tadi, keenan belajar harus pake alat peraga. cukup bermodal nge-print ke mang potocopy, gunting dan laminating sendiri, bisa pake plastik sampul terus di setrika atau pakai selotip bening besar terus setrika. apapun caranya, yang pasti selalu ada jalan menuju roma. lalu, saya kasih liat dia hasil print flashcard, alhamdulillah dia semangat mau belajar.

saya rasa, ini menjawab kekhawatiran saya menyoal keenan yang ogah belajar baca dan nulis dengan saya, saya berniat belajar lagi tentang montessori dan homeschooling buat keenan. tapi saya bingung soal kurikulum.

Sebenarnya tidak ada kurikulum yang standar dan baku bagi anak usia 2-6 tahun. Setiap anak berbeda kebutuhanya, begitupun dengan ibunya, setiap ibu berbeda kesibukannya. 

setelah saya cari tau dan belajar lebih dalam, sharing dengan sesama emak dan ikut kulwapp seputar homeschooling, ternyata dibutuhkan satu modal kuat buat homescholling-kan anak, yaitu KONSISTENSI DAN NIAT YANG KUAT. nah ini nih kelemahan saya.

Saya setuju, pandemi ini membuat semua para emak tersadar akan keberadaan homeschooling. semua rame-rame berniat homeschooling-kan anaknya, termasuk saya. tetapi, akhirnya saya menyadari bahwa kelemahan saya adalah konsistensi dan mudah menyerah. menyerah pada anak yang sulit diajak belajar dan bekerja sama, menyerah ketika anak menolak ajakan saya dan menyerah membujuk anak untuk belajar. karena jujur, saya bukan tipe ibu yang pandai merayu. 

Ditambah, saya merasa berat ya dengan definisi homeschooling dan montessori? karena ternyata metode dan tekhniknya memang tidak sembarangan. ada kaidah dan "aturan". 




lalu solusinya gimana?



saya ini bisa dibilang telat banget kalo mau montessori-in keenan, karena metode montessori ini akan lebih efektif diberikan pada anak sejak usia 0 bulan. sementara keenan sekarang sudah 5 tahun!! jauuh banget ketinggalan kereta. apa masih bisa dikejar? tentu bisa, karena tidak ada kata terlambat untuk memulai apapun. yang bahaya itu adalah, udah tau telat tapi santai-santai bae, hehehe

Akhirnya saya berfikir, gak akan di bikin ribet , dibikin simpel aja dan sesuai kemampuan saya.  memang, setelah saya pelajari, montessori itu wow banget metode nya. tapi melihat saya yang males-an dan easy to give up, ya udah.... saya pakai metode ala saya aja. 

6 comments:

  1. Selamat pagi.. sudah baca postnya.. Relate banget.. saya guru PAUD dan punya anak usia pra sekolah dan sudah sekolah SD.
    Yang pra sekolah, sangat ogah-ogahan.. dia biasanya ada jadwal ketemu ibu guru via video call 3 kali seminggu, tapi kadang hanya 1 kali kadang enggak sama sekali..

    Jadinya saya paling maksimalkan di Sabtu Minggu karena saya nya juga Work From Home.. huhuhu..

    Anak saya yg kelas satu SD masih belum baca lancar. Sementara karena sekolah negri, andil orangtua lebih besar, dibanding di sekolah swasta.. biasanya penyampaian materi lebih terrencana dan guru menyampaikan via video call.. di sekolah negri di tempat saya, ga semua ortu punya smartphone. Sebatas, nonton TVRI saja, mengikuti dari situ.

    Peran ortu besar banget.

    Yang mau saya tanyakan, bagi waktu menyiapkan permainan Montessori ya kapan dan butuh berapa lama untuk membuat dan mengenalkannya ke anak?

    Terimakasih..

    ReplyDelete
  2. Semangat mba ... Makin baca2 ttg HS makin ketemu nanti sama folosofi HS sesungguhnya. Yg ternyata ga cuma mindahin sekolah ke rumah lho. Saya juga masih belajar. Mdh2an kita trus semangat belajar ya mba 😍😍😍

    ReplyDelete
  3. assalamualaiku, maaf nih saya baru balas, hehehe
    wah keren nih teteh tina ngajar PAUD, mungkin ilmu nya malah lebih banyak dari saya, hehehe.
    saya juga baru kok teh mendalami ilmu montessori, belum 100% juga sebagai praktisi-nya. karena terbentur ini dan itu. dulu, waktu keenan usia 0-2 tahun saya montessori-in. begitu kilan lahir saya stop karena gak cukup waktu dan tenaga. akhirnya kebablasan sampai keenan masuk TK A, akhirnya saya cuman bisa bantu keenan memahami apa yg dia pelajari dia disekolah, misal, minggu ini tema pembelajaran di sekolah mengenal alam. jadi saya bawa keenan ke balong dan sawah deket rumah. belajar mengenal real-nya sekaligus ngumpulin daun, bunga dll. sekarang juga tetap begitu. karena kalo montessori 100% saya sadar diri gak konsisten karena terbentur ini dan itu.
    untuk adiknya, kilan yang masih 3 tahun juga saya gak montessori-in 100%. montessori itu kan filosofisnya mendukung tumbuh kembang anak dengan 5 prinsip dasar yang intinya sebetulnya anak-anak tidak perlu dibantu untuk belajar. Cukup dengan kehidupan sehari-hari, anak belajar dari lingkungannya, maka dari itu untuk kilan, saya ajak ikutan mengikuti kegiatan saya sebagai full time mother. misal, saya lagi masak, dia ikutan potong sisa akar kangkung atau sawi, saya sediain talenan , mangkok/piring dan pisau kue biar aman. terus pas saya lagi nycuci baju/piring, kilan bantu pindahin alat makan dia, saya lagi nyapu-nyapu di halaman, dia ikutan walau ujung-ujungnya malah nambah bala, hahahaha. saya lagi setrika juga, dia ikutan pake mainan setrikaan. saya rasa, semua itu udah termasuk kedalam metode montessori "practical life". yang jadi pe-er adalah sisanya,
    1. Sensori
    2. Language
    3. Mathematic
    4. Culture, nah ini yang butuh effort buat bikin tools dan alat peraga. cukup banyak sample nya di pinterest. gak mesti beli, bikin DIY aja dan disesuaikan sama budget. idealnya, semua point pembelajaran/metode di atas , tools nya di simpen di rak dan pake nampan atau box bekas kardus atau nampan, jadi tiap hari anak bisa milih mau "main" apa aja tanpa harus kita suruh. anak kan suka nolak ya kalo kita ajak belajar. nah metode ini saya rasa efektif. anak tidak merasa terbebani. ini yang mau saya mulai buat kilan, mumpung masih ada sisa waktu 3 tahun sampai golden age-nya usai.

    jadi soal bagi waktu menyiapkan permainan Montessori nya kapan dan butuh berapa lama untuk membuat dan mengenalkannya ke anak sudah terjawab ya. disesuaikan dengan waktu kita dan anak. untuk sample-sample nya di pinterest banyak kok teh, bisa kepo-kepo disana :)

    ReplyDelete
  4. ass. teh merissa, nuhun buat support nya. ternyata memang betul, setelah saya praktekan, ternyata homeschooling itu ga cuma mindahin sekolah ke rumah , waaahh pe-er saya masih banyaaakkk niih, mohon bantuannya ya :)

    ReplyDelete
  5. wah kirain homeschooling dengan manggil guru khusus gituu. ternyata kak Eka yang jadi gurunya ya. Kayanya berattt gituuu. Tapi demi anak sendiri kenapa tidak. Salut sama kak Eka!!!

    ReplyDelete

Adbox