Menjaga mood untuk bisa ceria dan hati senang selama masa pandemi corona ini, bisa dibilang agak susah. Walau diam dirumah adalah ...

Sulitnya Bertahan Di Masa Pandemi



Menjaga mood untuk bisa ceria dan hati senang selama masa pandemi corona ini, bisa dibilang agak susah. Walau diam dirumah adalah hobi saya sedari dulu, tapi lain dulu lain sekarang. Dulu sih, saya masih berkutat sama diri sendiri aja, sekarang, diam dirumah seharian selama 46 hari adalah sebuah stress baru. Karena setiap hari bergelut dengan irama parenting yang sama, kebosanan dan kejenuhan yang sama dan bergelut dengan persoalan ekonomi yang sama.

Pandemi ini, adalah wajah perang baru.

Dulu mungkin was-was berada dalam situasi perang. Was-was tiba-tiba ada peluru nyasar ntah darimana dan berakhirlah sudah. Sekarang “peluru”nya gak keliatan. Rasanya jadi seperti bohongan tapi nyata. Panic attack adalah level pertama memasuki susana perang pandemi ini. Tiba-tiba diri merasa kena serangan covid begitu si tenggorokan kerasa gatel, batuk dan dada agak sesak. Padahal, bukan covid, tapi panic attack. Dan saya yakin, sympton seperti ini dirasakan hampir semua orang. Batuk dikit langsung mikirin hidup.

Babak demi babak episode kepanikan juga saya rasakan selama 46 hari ini, hingga hari ini.

Babak pertama, 
Hari minggu, 30 maret 2020 adalah hari ke 36 masa lockdown pandemi covid, dimana anak-anak saya tiba-tiba demam parah. Tanpa batuk atau pilek. Anak pertama sama bahkan demamnya bikin dia halu dan rewel level 10. Demam berlanjut sampai 3 hari, si kecil malah abis turun demam naik lagi. Mau gak stress gimana? Padahal saya baru aja agak sembuh dari pilek dan batuk berkepanjangan. Saya juga parno takut batuk pilek lagi. 

Alhamdulillah setelah ikhtiar balur bawang merah sampai 3x dalam satu malam dan gak berhenti mulut komat kamit baca doa beserta dzikir dan wirid dilengkapi tahajud dan deraian air mata memohon dan memelas pada Sang Maha kuasa agar anak-anak sembuh, esoknya si sulung muntah dan mencret keluar, setelah itu mereka pulih dengan cepat. Rupa-rupanya mereka masuk angin karena terlalu heboh sabtu 5 april 2020 main di teras rumah sementara diluar cuaca hujan deras.

Hal ini berlanjut pada, punggung dan perut saya kram dan saya agak meriang. Parno saya kembali muncul. Saya tersiksa sangat dengan sakit ini. Pak suami gak henti mijit saya tapi si sakit gak kunjung hilang. Akhirnya, saya menyerah pada asam mefenamat, karena paracetamol udah gak mempan. Sembari tiduran dibarengi dzikir, rasa sakit berangsur hilang. Cemas saya hilang begitu juga si sakit.

Babak kedua, 
Tiba-tiba PC komputer rusak. Gak bisa internet-an. Saya bad mood bukan main. Karena kami tak punya TV, Anak-anak gak punya hiburan lain dan kadang mereka bosan main dirumah walau mereka main sampai bikin rumah kaya kapal pecah. Mereka merajuk terus pengen nonton youtube dan rewel terus , tentu hal ini bikin Pertengkaran adik-kakak menjadi hal yang tidak bisa dihindari sedari bangun tidur sampai kembali tidur. Saya lelah luar biasa. 

Solusinya mudah sebetulnya, tinggal install ulang. Masalahnya, semua tukang install tutup karena masa lockdown. Alhamdulillah, jumat 10 april 2020 si aa install deket rumah akhirnya buka. Saya serahkan si pc buat di install ulang. Dan kehidupan kami, kembali ceria,

Tapi,  gak lama kemudian tiba-tiba si PC kembali bermasalah, tiap masuk internet loadingnya lama dan malah bikin pc lemot. Saya coba utak atik dari pagi sampai malem tapi gak ada hasilnya. Akhirnya saya nyerah dan watsap si aa install kemarin. Dia kasih saran, coba cek hardisk pake HDD generator. Donlot aja . lha, si aa ini kumaha sih, mau donlot kumaha kan pc nya juga gak bisa internetan atuh? Saya gemes bukan main. 

Akhirnya, saya donlot itu software lewat hp suami saya, karena saya gak punya hp udah hampir sebulan lebih karena rusak kebanting si bungsu. Dan, berhasil. Saya langsung install di pc dan jalanin itu HDD generator. Prosesnya lama, makan waktu sampai 5 jam. Dan hasilnya? Alhamdulillah bisa internetan lagi dan nonton drakor lagi, juga setor tulisan di 1minggu1cerita setelah bolos 2x setor. Ya Tuhan, kenapa gak dari awal rusak aja saya watsap si aa install ya? Geleng-geleng kepala saya. Mungkin otak saya bener-bener udah freeze mikir sampai-sampai yang muncul duluan adalah panik.

Lalu sekarang gimana?

Setelah 46 hari masa lockdown, jumlah positif covid se-indonesia mencapai 5.516 orang , sembuh 548 orang, meninggal 496 orang.

Liat angka nya, memang bukan main-main. Awalnya saya nyalahin jokowi yang kurang gercep nanganin pandemi di awal wabah mulai terjadi di wuhan, tapi sekarang liat gerak pemerintah dan tim medis, saya gak bisa nyalahin pemerintah sepenuhnya, karena negera kita gak punya dana dan tenaga yang banyak. Sementara indonesia ini kan wilayahnya berpulau-pulau, beda dengan cina yang satu wilayah solid, mobilisasinya mudah. Lha kita, agak sulit karena berpulau. belum ditambah masyarakatnya yang ngeyel dan banyak ngurusin masalah yang gak perlu.

Satu hal yang mungkin bisa memunculkan harapan di hati saya adalah senyum tawa si bungsu yang selalu bertanya, “ si korona teh lagi dimana sekarang mah? Kok belum ilang-ilang juga sih? Cepet pergi atuhlah, kilan pengen momotoran lagi”. Itu harapan si bungsu yang juga menjadi harapan saya. Semoga wabah ini cepat berlalu.

memang, stimulus untuk membangun mood dan rasa "bahagia" itu perlu. jika tidak, akan seperti saya yang mulai hilang harapan.

tapi, sekali ini sebelum setor tulisan, saya buka profil IG influencer paporit saya, semua postingan dia positif. kalo orang lain masih bisa semangat dan berfikiran positif kenapa saya gak sih? gemes deh sama diri sendiri. apakah ini masa nya memang saya lagi down dan butuh me time tapi gak bisa karena lagi pandemi? hiks

terus, saya blogwalking sesama bloger.... kontenya positif semua, saya ngerasa hanya saya aja nih yang "ngeluh". ini bikin saya makin jatuh dalam rasa malu.

salah satu, sahabat saya sesama blogger dalam artikelnya 8 Tips Agar Emak Tetap ‘Waras’ Saat Pandemi berkata, " banyak bersyukur, tidak mengeluh, tetep produktif dan bantu sesama", duh saya makin anjlok merasa malu. saya lupa bersyukur.

ah, semoga besok semangat saya bisa kembali ON, mungkin zumba pake lagu kpop di komputer bisa bikin saya semangat lagi, walau tiap zumba pasti di "mandorin" si bungsu sambil teriak,

" mamaahhhh udah belum jumbanyaahh? aku pengen nonton si booba!!!!!" hehehehehe

4 Comments: