Thursday, February 6, 2020

semoga Doa kita bekerja



hati kadang suka mangkel,
sama sikap tetangga atau bahkan sodara sendiri yang tetiba jutek tanpa alasan,
hati kadang terluka,
sama sikap tetangga atau bahkan sodara sendiri yang ramah sama yang lain tapi dingin bagai es sama kita,
hati kadang menangis,
sama sikap tetangga atau bahkan sodara sendiri yang pas dimintai tolong malah limpahin ke orang lain, eh pas giliran dia minta tolong kita kudu nolongin dia, kan ga fair
lalu,
datanglah yang namanya kesempatan,
membalas rasa mangkel, luka dan tangis hati kita yang disebabkan oleh si dia,
lewat mulut yang nyerocos semangat ber-api-api bagai kembang api begitu ada si A dan B bahkan C dan D ngomongin keburukan si dia yang bikin kita kesel bertubi-tubi,

tapi setelah itu apa?
puaskah hati kita?
terbalaskah dendam kesumat kita?
tenangkah hati kita?

oh tidak,
ternyata yang tersisa adalah, penyesalan!
mengapa kita sebodoh itu sesumbar keburukan si dia yang memang seburuk itu,
tapi hei, itu aib dia yang seharusnya kita tutup.

kalau sudah begini, lantas kita jadi melamun seharian
menyeselai tindakan bodoh yang sudah kita lakukan
menyesal sampai ke-ubun-ubun

kalu sudah begini, taubat adalah jalan keluarnya,
karena minta maaf sama si dia terasa tak mungkin,
masa iya kita umbar kesalahan kita menyoal ngomongin keburukan dia,
pecahlah perang dunia ke-3,
atau lebih parah, makin kandas dan retak lah hubungan kita dengan si dia yang memang awalnya sudah kandas,

kalau sudah begini, ya sudah
ambil air wudhu lalu solat,
mohon maaf sama Rabb yang maha ampun,
taubat dan menyesali perbuatan hina kita,
dan berjanjilah tidak mengulang lagi,
lain kali biarlah hati kita yang terluka daripada hati nurani yang terinjak-injak,
semoga doa kita BEKERJA meluluhkan hati Rabb yang maha luas ampunannya,
agar karma tidak bekerja membalas perbuatan kita,
agar Rabb menutup aib kita, dan melunakan hati A, B, C , D agar tidak berfikir yang lebih ganas soal keburukan si dia,
semoga Rabb mengampuni kita.

Friday, January 24, 2020

sunatan massal-nya KRIDA NUSANTARA emang ajib!

Jumat siang di akhir Desember 2019, suamiku pulang dari solat jumat membawa kabar menyenangkan, dia bilang, " mah, krida ngadain sunatan massal!",
"wah! aslinya? bener?" jawabku antusias,
tapi tiba-tiba kami berdua malah terdiam termenung sambil bertopang dagu,
apa yang kami pikirkan ternyata sama, Gimana caranya ngebujuk keenan, anak kami supaya mau di sunat? karena jauh-jauh hari setiap kami tanya keenan mau di sunat gak? jawabnya GAK MAU! di sunat itu sakit! padahal kami sudah hadirkan film upin ipin episode di sunat biar si do'i punya gambaran si sunat itu kaya gimana, gak sakit, cuman kaya di gigit semut aja.Tapi tetep ogah!

Jodoh itu memang rahasia Tuhan, sama halnya dengan kemauan anak buat di sunat. bagai gayung bersambut, sore hari sebelum berangkat ngaji ( masih di hari jumat yang sama ) tiba-tiba keenan minta dibeliin skateboard!
" mah, keenan pengen ih punya skateboard" ucapnya,
dengan penuh heran saya bertanya, " skaterboard? kenapa? kok tiba-tiba? tau darimana itu soal skateboard?"
" itu, si ijam punya skateboard!" jawabnya,
" oohhh, ijam punya?" jawab saya,
" iya.. nan pengen ih mah" jawabnya antusias tapi malu-malu,

wah-wah ini ide hebat nih, saya jadi ada ide nih!

" oke! mamah beliin kakak skateboard! tapi ada syaratnya, kakak di sunat dulu ya" ucap saya sambil harap-harap cemas. si kakak gak langsung jawab, dia diem dulu, mikir, apa iya atau gak, tapi akhirnya dia jawab, " iya! nan mau di sunat deh mah! " jawabnya sambil sumringah!
alhamdulillah! tanpa banyak cengcong, saya langsung WA pak suamik dan beliau senang dengernya.

Acara sunatan massalnya diadakan 18 januari 2018. masih lama dari sejak saya daftar. karena khawatIr kehabisan kuota, besoknya saya langsung menjambangi kampus KRIDA NUSANTARA, dan daftar langsung di pos satpam. terus WA penanggung jawabnya, Pak Haji salim dan Pak Haji Saefulloh. walau WA-nya di balas lama, tapi alhamdulillah ada jawaban dari keduanya, keenan masih bisa ikut sunatan massal. nanti akan ada kabar selanjutnya via WA.

Dua minggu berlalu, tapi si WA dari KRIDA gak kunjung dateng. saya dan pak suamik jadi was-was, ini jadi atau gak sih? bahkan sampai seminngu sebelum H juga masih belum ada kabar. pak suamik jadi mikir, wah ini mah gak jadi kayanya. jadi, pak suamik bilang, " ya udah kakak di sunatnya ntar lagi ajah lah, skateboard nya mah beliin aja gpp. uang buat syukurannya dipake modal usaha aja. dulu ya "
sambil berat hati saya meng-iyakan, bukan apa-apa, si kakak lagi semangat pengen di sunat! ini kan hal yang agak ajaib. karena, anak punya keinginan di sunat itu sama kaya seorang cowok mau ngelamar pacarnya, semua dateng dari hati dan kemauan, gak bisa dipaksa , kecuali di tawar pake skateboard ya, hehehe

eh gak taunya, WA dari KRIDA dateng juga besoknya, ngasih tau kalo sunatan massalnya jadi, dan besok ada rapat orang tua di masjid krida! Masyaallah! Lah jadi bingung si kami. masalahnya, duit buat syukurannya udah gak ada! aslinya! tapi, Allah selalu ngasih jalan memang. dapet uang arisan yang tiba-tiba dan suntikan dana dari kedua orang tua (kandung+mertua) seakan menjadi jawaban kebimbangan kami. alhamdulillah, kami bisa syukuran kecil-kecilan.

Hari senin, seminggu sebelum hari H, panitia mengundang kami para orang-tua untuk rapat, semacam technical meeting-lah. saya boyong keenan dan adiknya ikut serta. pak haji salim dan saefulloh menjelaskan dengan detail mengenai tujuan sunatan massal dan teknis acara nya. so far, saya puas dengan rapat ini, selain gak ribet, waktunya singkat juga dikasih snack. anak-anak mah suka kue-kue beginian, hehehe. pak salim menitikberatkan pada, "jangan malu atau rendah diri ikut sunatan massal ", karena ini gratis jadi kebanyakan ortu ngerasa rendah diri, padahal gak seharusnya begitu, karena ini acara amal rutin yang diadakan osis krida divisi agama islam setiap tahun. jadi semacam kegiatan amal. kalau saya sih, merasa sangat terbantu secara finansial. dan setelah saya pikir-pikir, seru juga ikut sunatan massal. si anak jadi ada semacam dukungan karena dia gak di sunat sendirian.

Malam hari sebelum di sunat, keenan menolak tidur lebih awal dan minta uang muka duluan! hehehe. yo wis lah, kita shopping dulu ke borma. awalnya emang mau skateboard, tapi begitu liat scooter, dia ngiler! jadi yah, belilah scooter ditambah mobil remote dan pistol-pistolan. adiknya tentu ga mau kalah, gitar baru dan truk molen udah pasti jadi pilihannya. jadi, malam itu keenan berasa ulang tahun deh! hehehe

Hari sabtu tanggal 18 januari 2020, jam 5 subuh kami sudah tiba di Teras sunda cibiru, tempat di adakannya acara sunatan massal. saya kira saya tim yang paling subuh, tapi ternyata masih ada 8 tim yang udah datang duluan lebih subuh dari saya, hehehe. keenan kebagian nomer 9. sebelum masuk aula, kami disambut panitia di meja tamu dengan sangat ramah. gerbang pintu masuk diberi hiasan gantung binatang, belum apa-apa udah kerasa dunia anak-anaknya. sebelum masuk kami diberi baju koko, sarung dan topi sunat untuk keenan ( gratis ) dan sarapan untuk seluruh anggota keluarga kami yang ikut ( total berjumlah 5 orang ). sambil nunggu acara dimulai, panitia udah nyedian snack bar yang komplit dengan aneka kue dan gorengan serta air minum yang bisa diambil oleh tamu undangan secara bebas. samapai sini saya masih puas.



Lalu jam 7 acara dimulai. seperti acara lainnya yang penuh dengan sambutan-sambutan, acara ini pun sama. total yang memberi sambutan adalah 7 orang! alamak! pikir saya ini mah pasti lama atuh! ntah beres nya jam berapa! eh tapi, ternyata sambutannya cuman bentar! ditambah tampilan marawis dari siswa krida semua hanya memakan waktu 1 jam! bahkan, setelah selesai sambutan dari pak lurah cipadung, anak-anak peserta sunat sudah mulai dipanggil dan sisanya di giring ke ruang nonton film! yap! ada ruangan khusus buat anak-anak nonton film kartun sambil menunggu giliran dipanggil. tujuannya biar apa? biar anak-anak ga tegang dan ga denger suara tangisan+jeritan yang membabi buta dari temen-temennya yang lagi di sunat. hebat ga tuh? sampai sini, tingkat kepuasan saya bertambah.

ruang operasi sunat


meja penyambutan anak peserta yang udah di sunat

ruang nonton film kartun

suasana di dalam ruang film kartun

Lalu tiba giliran keenan dipanggil, tepat jam 8 pagi. keenan keliatan sedikit tegang dan takut. tapi saya berusaha tenangkan dia dengan terus genggam tangganya. kami disambut 2 orang dokter dan 2 orang sisw krida. lalu tibalah keenan di suntik anestesi. seperti yang di duga, dia nangis! kencang, tapi gak histeris. kaget karena di suntik. dokter dan siswa krida yang menemani semua semangatin keenan, " ayo keenan semangat! jangan nangis! keenan kan kuat ya! sekuat spiderman! ",  yang bilang gitu hampir semua nya, termasuk siswa krida lain dari ruang sebelah yang ikut nongol liatin proses sunat keenan. jadi, situasinya cukup ramai dengan siswa krida! hehehe. ironisnya, saat semua bilang jangan nagis, saya emaknya malah bilang, " iya gpp kak nangis aja. emang sakit kok. gpp nangis juga. kakak kuat! kakak hebat! " wkwkwkwkwkwk! kasian atuh, wong si anak pengen nangis kok malah ditahan! yah nangis aja biar plong dan makin kuat! hehehehe.


Gak nyampe 30 menit, keenan beres di sunat. alhamdulillah. nangisnya juga berhenti. mungkin karena sisa anestesi-nya masih ada kali ya. jadi belum berasa apa-apa.

Selesai di sunat, keenan dikasih bingkisan tas marvel. isinya berat juga! ada buku tulis 1 pack, 1 set penggaris, 1 set spidol joyko, 1 set baju, 1 bungkus snack ulang tahun yang isinya kue dan minuman yang enak-enak dan amplop uang cecepan! alhamdulillah. sampai sini, saya PUAS BANGET!

Menurut saya, karena KRIDA NUSANTARA sudah terbiasa melaksanakan kegiatan sunatan massal, alur-alur nya sangat rapi dan tersusun. tidak berantakan. seluruh panitia nya ramah dan saya yakin, semua tamu undangan juga sama puasnya dengan saya. ajib bener deh pokoknya.

Pulang dari sunatan, keenan tampak bahagia. dia bahkan mainin mobil remote baru-nya dan scooter tanpa kesakitan! tapi, kebahagiaan itu hanya berlangsung selama 3 jam! begitu efek anestesi nya hilang, keenan mulai nangis meraung-raung kesakitan selama 3 jam non-stop bahkan sampai ketiduran. dia baru bisa berhenti nangis setelah saya ganti obat penahan nyerinya (paracetamol) dengan proris.


Keenan termasuk anak yang ngegesan, respon terhadap rasa sakitnya bisa mencapai level 10. luka karena jatuh aja nangisnya bisa gak berhenti, apalagi ini sakit di sunat! bisa dibayangkan! tiap gerak dikit ngeluh sakit sambil nangis. lalu drama ini berlanjut hingga 3 hari kedepan dilengkapi dengan begadang layaknya begadang dengan bayi baru lahir. hampir tiap 15 menit bangun karna keenan meringis kesakitan. belaian dan usapan di perut gak boleh lepas. selama 3 hari itu, keenan bener-bener bed rest. hanya youtube yang jadi hiburannya. emak sudah pasti over exhausted, tapi endingnya sekarang keenan mau pake celana sunat, bahkan salto pake scooter! hehehe. padahal kata dokternya gak boleh terlalu aktif. dan hadiah untuk emak adalah, flu dan batuk yang kembali kambuh! horeee... hehehe. gak denk, keenan sekarang udah aktif dan ceria lagi, itu hadiahnya, ditambah uang cecepan yang jumlahnya berhasil sesuai dengan jumlah modal awal, huahahahahahaha

ibu-ibu/bapak-bapak yang mau ikutan anaknya sunatan massal tahun depan, silahkan kepo-kepo aja web nya KRIDA NUSANTARA ya. ato mo minta no kontak pak haji salim/saefulloh juga boleh, kontak langsung saya. 

Friday, January 10, 2020

Untuk para ibu, bertahanlah, kamu hebat!


artwork bikin sendiri

Sebelum jauh-jauh hari para netizen baper berjamaah dalam film kim ji young born 1982, sebelumnya saya udah baper duluan di tahun 2018 silam lewat Film The Escape (2017). Film apik yang dibintangi Gemma Arterton.

Dari awal film saya udah dibawa baper sampai nangis-nangis Bombay. Tanpa banyak percakapan dari scene awal, emosi saya udah di giring sedemikian hebatnya hanya lewat visual akting Gemma Arterton sebagai Tara, ibu yang kelelahan dan berada di titik jenuh dengan rutinitas serta diam-diam menderita post partum depression. Lihat saja ekspresi wajahnya yang datar, dingin dan tidak bersemangat menjalani aktivitasnya sehari-hari yang gak jauh dari urusan rumah-dapur-kasur-sekolah.

Begitu setiap hari. Bayangkanlah Fernando, mau ga jenuh gimana mbok ya rutinitasnya begitu selama bertahun-tahun. Sehingga wajar kalo akhirnya si emak Tara selalu merasa sedih, murung, banyak menangis, dia sangat tidak bahagia. Situasi tersebut, sungguh sangat terasa nyata buat saya, Seketika saya bisa merasakan kehampaan yang besar yang dirasakan. Saya langsung banjir air mata sampai nangis sesugukan sambil masih nonton itu film, sendirian, di malam hari saat anak-anak sudah terlelap tidur.

Ada percakapan Tara dengan wanita asing di paris bernama Anna diakhir scene yang menghantarkan Tara pada solusi akhir permasalahannya, juga bagi masalah saya.

“kadang kita membutuhkan keberanian lebih untuk bertahan daripada untuk pergi. Memang berat bagi wanita. Menjadi bebas dan terikat dengan pernikahan itu berbanding terbalik. Jenuh menjadi ibu sudah pasti. Tapi keputusan itu harus dibuat, agar kita bisa menemukan siapa diri kita sebenarnya “.

The Escape memang tidak menawarkan solusi manis semanis endingnya film si mba kim Ji Young, tapi itu yang saya suka, pilihannya ada pada diri kita sendiri, mau melanjutkan hidup seperti apa, pasrah nerima takdir sebagai ibu atau memilih berlari dengan resiko tersendiri. kalo saya, memilih, nerimo aja sih ya… jadi ibu itu kan udah resiko wahai Mercedes! Resiko yang kita tanggung begitu kita punya keinginan punya anak, yah, jalani aja lah. Anak kan gak lahir sama manual book-nya, jadi semua ya, wayahna atuh harus diselami, diresapi dan di-ikhlas-i. bukan maksud nge judge ending film the escape lho ya, tapi kalo memilih lari dari kenyataan kaya si mba Tara ini, ya masa iya sih? Dimana letak tanggung jawab kita sebagai emak? Iya kaannn?

Walau sama bertutur soal depresi ibu rumah tangga tapi, the escape jauh berbeda dengan Kim Ji Young. Menurut saya, mba kim ini memiliki situasi ideal bagi seorang ibu, terlepas dari sering berbedanya pendapat dengan ibu mertua dan perihal feminisme di dunia kerja.

Mengapa tidak, di film itu si mba kim di gambarkan punya sosok suami yang MasyaAllah deh, sabar dan perhatian banget sama istri. Istri di suruh istirahat kalo cape, mau bantuin kerjaan rumah dan bahkan, waktu mba kim pengen kerja, si pak suami malah rela ambil cuti kerja dan jadi bapak rumah tangga demi si mba kim bisa merasakan sedikit udara kebebasan dan lepas dari belenggu jenuh jadi ibu rumah tangga yang sebetulnya baru sekitar 3 tahunan dia rasakan. Hebatnya lagi, yang sadar kalo si mba kim mental health-nya terganggu itu justru suami nya, bukan istrinya. Sementara the escape? Semua permasalahan mental health yang dialami di Tara, ya di kunyah sendiri. Jadi solusinya juga yah, segimana inginnya sendiri dengan resiko yang begitu besar.

Jadi, permasalahan ibu rumah tangga itu memang complex dan Tugas jadi emak itu emang gak ada akhirnya wahai mercedes. Cape, lelah dan bikin stress sih iya, tapi inget, Karena ini, tugas mulia yang langsung ditugasin dari Allah swt, kalo kita nya cukup sabar dan ikhlas, surga loh hadiahnya!

Klo udah kerasa pikiran rada-rada mulai gak waras dan mood ambyaarr? Mintalah me time atuh sama pak suami. Itu bukan dosa! Walo kadang pas lagi me time suka inget juga sama anak dirumah, yah ndak apa-apa, begitulah emak. me time bisa me-restart energi dan mood. me time juga bisa menjadi PERMULAAN bagi kita para emak kembali ke dunia nyata, menjadi ibu.

Untuk para ibu, bertahanlah, kamu hebat!





Saturday, December 28, 2019

sungguh aku rindu padamu, ibu ( part.2 )



kata pun tertunduk malu karna tak mampu bertutur sempurna tentangmu,
suara pun terhenti bergerak karna tak mampu bernyanyi indah tentangmu,
ibu,
sulit ku lukiskan tentangmu,
bukan ku tak mampu,
namun aku malu,
ibu,
aku tau, tak mudah bagimu menjadi ibu bagiku,
aku tau, tak mudah bagimu menjagaku,
aku tau, tak mudah bagimu merawatku,
aku tau, tak mudah bagimu mendidikku,
aku tau, tak mudah bagimu bertahan untukku,
karena aku juga, seorang ibu

entah berapa kali hatimu terasakiti olehku,
entah berapa kali hatiku tersakiti olehmu,
riaknya selalu sama dari tahun ke tahun,
gema nya selalu terdengar dari masa lalu hingga teraba olehku,
tangimu,
tangisku,
lukaku,
lukamu,

oh tidak, lukaku ibu, lukaku
yang terkadang terasa begitu besar hingga sulit memaafkanmu,
hingga lupa,
lukamu lebih besar dariku,
namun aku kerap lupa memaafkanmu,
tapi tidak denganmu,
tak perduli seberapa besar lukamu ditorehkan olehku,
kau selalu memaafkanku,

rinduku padamu selalu ibu,

sungguh aku rindu padamu, ibu




Pagi ini, aku merindukanmu ibu
sedari subuh hatiku merindu,
Dinginya hembusan angin menggigit asa ku,
lantas kubayangkan, senyum mu yang luar biasa hangat,
dadaku tetiba terasa hangat,
air mata serentak mengalir,
tak perlu berkata banyak,
akupun tau kau rindu padaku,

sunggung,
aku rindu padamu, ibu
tunggulah kedatanganku dan sambut aku dengan
hidangan kesukaanku,
yang sudah terasa bagaikan ribuan taun tak ku kecap,
hidangan buatan tanganmu yang penuh kasih,

sungguh aku rindu padamu, ibu
tak terhitung memang,
ntah berapa banyak kita saling melukai dan terluka bersama,
cacian-makian-hinaan-hujatan,
sungguh aku terluka ibu,
dan aku tau kau pun terluka,
walau kau tak tau sedalam apa luka-ku,
tapi tak apa,
karena rinduku padamu lebih besar dari luka-ku,

sungguh aku rindu padamu, ibu
tak terhitung memang,
ntah berapa banyak kita saling tertawa bersama dan bahagia,
kecupan, pelukan,pujian dan doa
sungguh aku merasa damai ibu,
dan aku tau kau pun tenang,
walau kau tak tau sedalam apa damai-ku,
tapi tak apa,
karena rinduku padamu, lebih besar dari rasa-ku

sungguh aku rindu padamu, ibu
maafkan aku dan terimakasih,
atas semua peluh keringat dan deraian air mata yang kau berikan, untuku
atas semua sayatan luka yang terkadang sengaja kulakukan saat aku marah,
atas semua senyuman hangat yang mengobati tiap luka-ku,
atas semua do'a yang selalu Tuhan wujudkan, untukku berkat dirimu

sungguh aku rindu padamu, ibu